Temujanji Doktor dengan Doktor

Tajuk post  macam pelik je bunyinya.hehe.. Sebenarnya, semalam aku ada temujanji dengan doktor di hospital pakar.

Aik? Doktor pun ada temujanji dengan doktor ke? Mestilah, doktor pun manusia biasa, mesti boleh sakit punya. Heee.

Sebenarnya, sebulan yang lepas aku tak berapa sihat, aku mengalami batuk hampir lebih 2 minggu dengan kahak yang berwarna hijau dan beberapa kali bercampur dengan darah serta susah bernafas. Eeerrggghh.. Scary je bunyi.. Of courselah aku risau kalau-kalau aku terkena jangkitan penyakit Tuberculosis atau kita panggil batuk kering . Maklumlah, bila mengandung ni, sistem pertahanan badan tidak kuat, apatah lagi selalu berhadapan dengan pesakit yang bermacam-macam penyakit, sudah tentu aku sangat berisiko tinggi untuk dapat jangkitan penyakit.

Batuk Berkahak

Pagi-pagi semalam, aku dah bergerak sorang-sorang menuju ke hospital pakar tersebut. Seperti biasa, ambil nombor dan tunggu giliran dipanggil. Tujuan temujanji hari ini, sekadar nak tahu keputusan kahakku yang dihantar 2 minggu lepas.

“Nombor 133 Bilik A”,

Okey, itu nombor giliranku, aku pun bergegas masuk dengan perut yang dah berisi dan membuncit ke bilik doktor. Heee.  Apabila berada di dalam bilik tu, doktor tu terkejut sebab dia kenal aku, dan dia tahu aku seorang doktor, lepas tu dia pun cakap,

” Laa, kenapa doktor tak ambil nombor khas untuk staf?”

Aku tersenyum ” Takpalah, aku nak juga rasa menunggu macam pesakit lain rasa” . Dia pun turut tersenyum.

Alhamdulillah, keputusan ujian kahak adalah negatif untuk bakteria TB atau kuman lain.

Aku sebenarnya lebih suka ikut peraturan dan tunggu giliran walaupun aku adalah staf juga. Bukannya apa, bagi aku, kalau kita sendiri sebagai staf tidak mengikut peraturan yang telah disediakan, bagaimana orang lain nak hormat peraturan kita kan? Lagipun, pesakit lain pun menunggu lama juga, takkan kita suka-suka nak shortcut turn orang, Tak eloklah.. Kadang-kadang, kalau betul ada hal yang emergency, mungkin boleh dipertimbangkan.. Apa pandangan korang?

Rahsia Menambat Nafsu Isteri & Rahsia Seni Teknik Kamasutra Buat Suami
Penaja BW

 

8 thoughts on “Temujanji Doktor dengan Doktor

  1. saya kagum dengan Aya. Sanggup menunggu seperti pesakit biasa. Saya kenal dengan ramai doktor muda, tapi kebanyakan mereka tidak merendah diri. I mean, agak riak dengan kelulusan, gaji dan pangkat. Hmmm.. sekadar perkongsian.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

CommentLuv badge